Thursday, February 14, 2013

UKHWAH FILLAH :)



✿.✿ بسم الله الرحمن الرحيم ✿.✿

Ya Rabbi..
aku bersyukur kehadrat Mu..
dikurniakan wanita wanita solehah sekeliling ku..
yang menyintai dan mengasihi ku..
serta menyayangi aku..
seadanya aku..
Ya Rahman..
kasihlah mereka..
pelihara lah meraka..
sesungguhnya ..
aku juga akan mencuba..
menjaga persahabatan ini.. 
selama lama nya..
dengan izin Mu Ya Rabbi..
Hasrat ingin ke Jannah Mu..
takkan aku berjihad sendirian..
ingin sekali ku bawa semua yang mengasihi ku..
di kiri kanan ku..
di hadapan dan belakang ku..
bersama sama menempuhi..
membawa bekalan..
menuju hari Pengadilan..
sebelum bertemu dengan Mu..
wahai sahabat sahabat  yang tercinta..
setiap teguran, setiap perlakuan..
bersebab..
aku menyintai kalian kerana Illahi..
dia yang memberi rasa ini..
pertemuan kita, perpisahan kita kerana Nya..
semoga persahabatan kita kekal abadi Selama Nya.
Lillahi Taala :')
Jazakillahukhairan for all the moment,
for all the assist, the tears, the happiness..
i enjoy my life, with you guys..
semua yg bergelar ukhti kesayangan ku..
tak terlepas walau satu pon.. hati ni merindui kalian sayang. :')
semoga aku di beri kesempatan utk bertemu kalian..
semoga di panjang kan umur utk itu..
marilah kita berjuang bersama sama
menempuh dunia fana yang sementara ni..
mengejar sesuatu yg lebih hakiki...
uhibbuki fillah fin Jannah :')

*Post ini untuk semua yang mengenali diri ini... terutamanya ukhti Syahidah, ukhti Liana, ukhti Maimunah,  DAN,adek-adek TWITTER & FACEBOOK yang kenal, dan ada rapat dengan saya..:)

Persahabatan... :')


✿.✿ بسم الله الرحمن الرحيم ✿.✿


KECINTAAN
 adalam elemen yang penting dalam sesebuah persahabatan. Ikatan persahabatan mudah rapuh apabila tiada kecintaan antara dua insan yang disandarkan kepada Si Pemilik cinta itu sendiri. Sebab itu, kadang-kadang perlunya kita meluahkan rasa cinta kepada sahabat dengan mengungkap, 'uhibbbuka/i fillah' (bagi sahabat-sahabat yang sama jantina sahaja) supaya mereka tahu betapa cintanya kita pada mereka kerana Allah.
KASIH SAYANG
 lebih kurang sama sahaja maksudnya dengan kecintaan. Namun, apabila mencintai sahabat, kita perlu curahkan segala kasih sayang kepada mereka. Tetapi, kadangkala kasih sayang tidak perlu dipamerkan secara luaran. Cukuplah sekadar kita mendoakan sahabat-sahabat kita, itu sudah cukup membuktikan kita sayang mereka.
KEIKHLASAN
 dapat menjamin sesebuah persahabatan mendapat keberkatan dan rahmat daripada Ilahi. Tidak ikhlas ketika bersahabat dengan seseorang akan mengundang permusuhan antara sahabat. Bersahabatlah dengan seseorang kerana keluhuran hati budinya, bukan kerana rupa, pangkat ataupun harta yang dimilikinya.
KESETIAAN 
kepada seseorang sahabat mampu memanjangkan tali persahabatan walaupun jarang bertemu. Apabila kita setia, kita diingati oleh mereka hingga akhir hayat mereka, kerana tidak kira susah ataupun senang, kita sedia berada di sisinya memberi sokongan.
KEBERANIAN 
dalam berkata benar. Dalam persahabatan juga, kita mesti berani apabila mahu mengatakan sesuatu. Lebih-lebih lagi apabila kita melakukan sesuatu yang menyakiti hatinya. Kita perlu berani mengaku kesilapan yang dilakukan. Selain itu, berani juga dalam menasihati sahabat kita kerana sebagai sahabat kita mahukan yang terbaik untuk mereka, bukan?
KEJUJURAN 
juga perlu dalam persahabatan. Jangan sesekali menipu ataupun menyembunyikan apa-apa daripada pengetahuan sahabat kita. Mereka juga perlu tahu apa yang kita lalui dalam kehidupan kita. Jangan berahsia, melainkan perkara yang benar-benar perlu dirahsiakan.
KEMAAFAN 
Apabila sahabat kita pernah melakukan sebarang kesilapan, bersedialah memaafkannya. Tidak kira sebesar mana pun kesalahan mereka pada kita. Ini kerana sahabat yang baik adalah sahabat yang bersedia memaafkan sahabatnya. Sekiranya kita yang bersalah, janganlah malu meminta maaf kerana orang yang dahulu meminta maaf adalah orang yang hebat.
KESEDIHAN 
Apabila kita sedar sahabat kita sedang bersedih, ikutlah sedih bersama-sama dengan mereka. Tawarkanlah bahu kita bagi dijadikan tadahan air mata mereka. Kerana tiada siapa yang akan mereka cari selain kita sahabat mereka.
KEGEMBIRAAN 
Begitu juga dengan kegembiraan. Sekiranya kita gembira, mari berkongsi kegembiraan itu bersama sahabat-sahabat tercinta. Tidak mahukah kita bergelak tawa dengan mereka? Tidak mahukah kita melihat ukiran-ukiran senyuman indah pada raut wajah mereka? Kegembiraan kita, kegembiraan mereka jua.
KESERASIAN 
di sini bukanlah bermaksud, "Anda cantik, saya mesti cantik," "Anda kaya, saya pun perlu kaya." Tidak sama sekali. Sememangnya manusia dijadikan oleh Allah berbeza-beza, namun, dalam persahabatan keserasian dapat diwujudkan apabila terbinanya persefahaman antara dua pihak. Apabila ada persefahaman, barulah hubungan kita dengan sahabat menjadi lebih baik dan akan berkurangnya pergaduhan disebabkan salah faham.

PESANAN BUAT DIA YANG AKU GELAR SAHABAT :)



✿.✿ بسم الله الرحمن الرحيم ✿.✿

“Saya bukan sahabat yang setia seperti Abu Bakar 
Membenarkan segala kata-kata Rasulullah
Hingga digelar As-Siddiq
Saya tak sebaik beliau
Menyembunyikan kesakitan 
Hanya kerana tidak mahu sahabatnya gusar.
Saya bukan sahabat seperti Ali 
Bicaranya penuh hikmah
Kebijaksanaannya diakui Rasulullah
Hidupnya sebagai mukmin bermula saat usia masih mentah
Hinggakan cinta Fatimah Az-Zahra menjadi miliknya.
Saya bukan sahabat sehebat Umar Al-Khattab
Hatinya cair kerana bacaan Al-Quran
Saya juga tak seberani dia 
Digelar Al-Faruq
Kerana ketegasannya dalam menjaga agama
Sedangkan saya?
Saya bukan sahabat berperibadi hebat bak Uthman
Hingga Rasulullah sanggup menyerahkan dua puterinya
Kepada insan bergelar Zunurain ini.
Sahabat,
Mereka ini sahabat yang dijanjikan syurga
Sedangkan saya..
Masih terkontang-kanting dalam membentuk diri
Entah bagaimana timbangan al-mizan kelak
Usahlah mengharapkan kesempurnaan daripada saya
Sebab diri saya tak maksum
Maafkan saya andai ada silap dan salah.”
— pesanan buat dia yang aku gelar sahabat :)
pencintabahagia:

Tuhan. jagakan sahabatku.

Memilih wanita




Suatu malam, khalifah Umar bin Khattab RA keliling keluar masuk lorong kampung mengontrol keadaan rakyatnya, suatu pekerjaan yang rutin dilakukan beliau dalam kapasitas sebagai kepala negara. Tiba-tiba beliau mendengar sebuah percakapan menarik dari rumah seorang wanita penjual susu:
“Ayo, bangunlah! Campurkan susu itu dengan air!”
“Apakah ibu belum mendengar larangan dari Amirul Mukminin”
“Apa larangannya, aNakku?”
“Beliau melarang umat Islam menjual susu yang dicampur air”
“Ah, ayo bangun. Cepatlah kau campur susu ini dengan air. Janganlah engkau takut pada Umar, mana ada dia di sini!”
“Memang Umar tidak melihat kita, Bu. Tapi Tuhannya Umar melihat kita bu. Maafkan saya ibu, saya tidak dapat memenuhi permintaanmu. Saya tidak ingin jadi orang MUNAFIK, mematuhi perintahnya di depan umum, tapi melanggar di belakangnya”.
Dialog ibu dan anak ini sungguh sangat menyentuh Umar. Khalifah yang terkenal keras itu pun luluh dan terharu hatinya. Beliau sangat kagum dengan ketakwaan gadis miskin anak penjual susu itu.
Paginya beliau memerintahkan salah seorang putranya (Ashim) untuk meminang gadis miskin tersebut, “Pergilah kau ke sebuah tempat, terletak di daerah itu. Di sana ada seorang gadis penjual susu, kalau ia masih sendiri, pinanglah dia. Mudah-mudahan Alloh akan mengaruniakanmu dengan seorang anak yang shalih yang penuh berkah”.
Firasat Umar benar. Ashim menikahi gadis mulia itu, dan dikaruniai putri bernama Ummu Ashim. Wanita ini lalu dinikahi Abdul Aziz bin Marwan, dan mereka mendapatkan seorang anak laki-laki yang kemudian menjadi seorang khalifah yang terkenal adil dan bijaksana, yaitu: Khalifah Umar bin Abdul Aziz, Radhiyallohu Anhu.
Dalam memilih jodoh, tak jarang masyarakat kita masih mementingkan aspek-aspek lain sebagai kriteria: kecantikan, kekayaan, atau keturunan. Padahal seringkali semua itu justru bisa menjerumuskan kita ke lembah kenistaan.
Nabi sudah memberikan sebuah peringatan: “Janganlah kalian menikahi wanita karena kecantikannya, mungkin kecantikannya itu bisa mencelakakan. Dan jangan kamu kawini wanita karena hartanya, mungkin hartanya itu bisa menyombongkannya. Akan tetapi kawinilah mereka karena agamanya, sesungguhnya seorang hamba sahaya yang hitam warna kulitnya tetapi beragama, itu jauh lebih utama”. (HR Ibnu Majah, Al-Bazar, dan Al-Baihaqi dari Abdullah bin Umar).


Valentine's day bukan perayaan umat Muslim

Larangan Merayakan Valentine’s Day Bagi Kaum Muslimin


Allah Subahanahu wa Ta’ala berfirman:

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil orang-orang Yahudi dan Nasrani menjadi wali (artinya: pemimpin-pemimpin, (panutanmu), sahabat setia (yang diikuti kemauannya), penolong atau pelindung); sebahagian mereka adalah panutan bagi sebahagian yang lain. Barangsiapa diantara kamu mengambil mereka menjadi wali (ikutan/panutan), maka sesungguhnya orang itu termasuk golongan mereka. Sesungguhnya Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang zalim. 
Maka kamu akan melihat orang-orang yang ada penyakit dalam hatinya (orang-orang munafik) bersegera mendekati mereka (Yahudi dan Nasrani), seraya berkata: “Kami takut akan mendapat bencana”. Mudah-mudahan Allah akan mendatangkan kemenangan (kepada Rasul-Nya), atau sesuatu keputusan dari sisi-Nya. Maka karena itu, mereka menjadi menyesal terhadap apa yang mereka rahasiakan dalam diri mereka.
Dan orang-orang yang beriman akan mengatakan: “Inikah orang-orang yang bersumpah sungguh-sungguh dengan nama Allah, bahwasanya mereka benar-benar beserta kamu?” Rusak binasalah segala amal mereka, lalu mereka menjadi orang-orang yang merugi.  
Hai orang-orang yang beriman, Barangsiapa di antara kamu yang murtad dari agamanya, Maka kelak Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Allah mencintai mereka dan merekapun mencintaiNya, yang bersikap lemah lembut terhadap orang yang mukmin, yang bersikap keras terhadap orang-orang kafir, yang berjihad dijalan Allah, dan yang tidak takut kepada celaan orang yang suka mencela. Itulah karunia Allah, diberikan-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya, dan Allah Maha Luas (pemberian-Nya), lagi Maha mengetahui.  
Sesungguhnya penolong kamu hanyalah Allah, Rasul-Nya, dan orang-orang yang beriman, yang mendirikan shalat dan menunaikan zakat, seraya mereka tunduk (kepada Allah). 
Dan Barangsiapa mengambil Allah, Rasul-Nya dan orang-orang yang beriman menjadi penolongnya, Maka Sesungguhnya pengikut (agama) Allah Itulah yang pasti menang. (QS. Al Maidah 51-56)Saudaraku… Di hari-hari menjelang tanggal 14 Februari ini, sesekali pergilah ke mall atau supermarket besar yang ada di kota Anda. Lihatlah interior mall atau supermarket tersebut. Kita akan menjumpai hiasan interior yang berisi pernak-pernik yang didominasi dua warna; pink dan biru muda. Ada yang berbentuk pita, bantal berbentuk hati, boneka beruang, atau rangkaian bunga.
Apa sebabnya? Karena sebentar lagi anak-anak muda seluruh dunia akan merayakan Hari Kasih Sayang yang tenar disebut Valentine Day. Valentine Day memang berasal dari tradisi Kristen Barat, namun sekarang, ironisnya hal ini juga dirayakan di hampir semua negara, tak terkecuali negeri-negeri Islam seperti Indonesia. Entah karena latah, atau kebodohan yang mendasarinya. 
Mereka menganggap perayaan “valentine day” ini sama saja dengan perayaan-perayaan lain seperti Hari Ibu, Hari Pahlawan, dan sebagainya. Padahal kenyataannya sama sekali berbeda.  Hari Ibu, Hari Pahlawan, dan semacamnya sedikit pun tidak mengandung ritual religius peribadatan. Sedangkan Valentine Day sangat berkaitan dengan nilai peribadatan. Oleh karena itu para pemuda Islam yang ikut-ikutan merayakannya, dia akan terjerumus dalam kemusyrikan dan menjadi Musrtad dari Islam tanpa disadarinya. Seperti yang dinyatakan oleh Allah berikut ini:
Hai orang-orang yang beriman, jika kamu mentaati (mengikuti) orang-orang yang kafir itu, niscaya mereka mengembalikan kamu ke belakang kepada kekafiran, lalu jadilah kamu orang-orang yang rugi. (QS. Ali Imran 149)

SEJARAH VALENTINE’s DAY
Dalam buku ‘Valentine Day, Natal, Happy New Year, April MoB, Hallowen: So What?” yang ditulis oleh saudara kita bang Rizki Ridyasmara, terbitan Pustaka Alkautsar, 2005), sejarah Valentine Day dikupas secara detil.  Inilah salinannya: 
Sesungguhnya ada banyak versi tentang asal dari perayaan Hari Valentine ini.Tetapi paling populer berkaitan dengan kisah dari pendeta Santo Valentinus yang hidup pada masa Kaisar Claudius II, Ia kemudian menemui ajalnya pada tanggal 14 Februari 269 M. Namun ini pun ada beberapa versi. Yang jelas, jika kita telisik lebih jauh lagi ke dalam tradisi paganisme (atau penyembahan dewa-dewi) Romawi Kuno, Valentine day adalah perayaan yang dipenuhi dengan legenda, mitos, dan penyembahan berhala.
Menurut pandangan tradisi Roma Kuno, pada pertengahan bulan Februari dikenal sebagai periode cinta dan kesuburan. Dalam tarikh kalender Athena kuno, periode antara pertengahan Januari dengan pertengahan Februari disebut sebagai bulan Gamelion, yang dipersembahkan kepada pernikahan suci Dewa Zeus dan Hera.
Di Roma kuno, 15 Februari dikenal sebagai hari raya Lupercalia, nama salah satu dewa bernama Lupercus, sang dewa kesuburan. Dewa ini digambarkan sebagai laki-laki yang setengah telanjang dan berpakaian kulit kambing. Setiap tanggal 14 atau 15 Pebruari, para pendeta akan melakukan ritual penyembahan kepada Dewa Lupercus dengan mempersembahkan korban berupa kambing kepada sang dewa.
Setelah itu mereka minum anggur dan akan lari-lari di jalan-jalan dalam kota Roma sambil membawa potongan-potongan kulit domba dan menyentuh siapa pun yang mereka jumpai. Para perempuan muda akan berebut untuk disentuh kulit kambing itu dengan keyakinan bahwa sentuhan kulit kambing tersebut akan bisa mendatangkan kesuburan bagi mereka.
Perayaan Lupercalia adalah rangkaian upacara pensucian di masa Romawi Kuno yang berlangsung antara tanggal 13-18 Februari, di mana pada tanggal 15 Februari mencapai puncaknya. Dua hari pertama (13-14 Februari), persembahan dilakukan untuk dewi cinta mereka (Queen of Feverish Love) bernama Juno Februata. Pada hari ini, para pemuda berkumpul dan mengundi nama-nama gadis di dalam sebuah kotak. Lalu setiap pemuda dipersilakan mengambil nama secara acak. Gadis yang namanya ke luar harus bersedia menjadi kekasihnya selama setahun penuh untuk bercinta, bersenang-senang dan menjadi obyek hiburan sang pemuda yang memilihnya.
Keesokan harinya, 15 Februari, mereka ke kuil untuk meminta perlindungan Dewa Lupercalia dari gangguan serigala. Selama upacara ini, para lelaki muda melecut gadis-gadis dengan kulit binatang. Para perempuann itu berebutan untuk bisa mendapat lecutan karena menganggap bahwa kian banyak mendapat lecutan maka mereka akan bertambah cantik dan subur.
Ketika agama Kristen Katolik masuk Roma, mereka mengadopsi upacara paganisme (berhala) ini dan mewarnainya dengan nuansa Kristiani. Antara lain mereka mengganti nama-nama gadis dengan nama-nama Paus atau Pastor. Di antara pendukungnya adalah Kaisar Konstantine dan Paus Gregory I.
Agar lebih mendekatkan lagi pada ajaran Kristen, pada 496 M Paus Gelasius I menjadikan upacara Romawi Kuno ini menjadi Hari Perayaan Gereja dengan nama Saint Valentine’s Day untuk menghormati Santo Valentine yang kebetulan meninggal pada tanggal 14 Februari.
Tentang siapa sesungguhnya Santo Valentinus sendiri, para sejarawan Kristen masih berbeda pendapat. Sekurangnya ada tiga nama Valentine yang disinyalir meninggal pada 14 Februari. Seorang di antaranya dilukiskan sebagai orang yang mati pada masa Romawi. Namun ini pun tidak pernah ada penjelasan yang detil siapa sesungguhnya Santo Valentine” termaksud. Kisahnya pun yang tidak pernah diketahui ujung-pangkalnya karena tiap sumber mengisahkan cerita yang berbeda-beda.
Menurut versi pertama, Kaisar Claudius II yang memerintah Kerajaan Roma, marah dan memerintahkan untuk menangkap dan memenjarakan Santo Valentine ini karena ia menyatakan tuhannya adalah Isa Al-Masih, sembari menolak menyembah tuhan-tuhannya orang Romawi. Orang-orang yang bersimpati pada Santo Valentine lalu menulis surat dan menaruhnya di terali penjaranya.
Versi kedua menceritakan, Kaisar Claudius II menganggap tentara muda bujangan lebih tabah dan kuat di dalam medan peperangan daripada orang yang sudah menikah. Sebab itu kaisar lalu melarang para pemuda yang menjadi tentara untuk menikah. Tindakan kaisar ini diam-diam mendapat tentangan dari pendeta Santo Valentine. Ia secara diam-diam menikahkan banyak pemuda hingga ia ketahuan dan ditangkap.  Kaisar Cladius II memutuskan hukuman gantung bagi Santo Valentine. Eksekusi dilakukan pada tanggal 14 Februari 269 M. 
TRADISI KIRIM KARTU VALENTINE
Tradisi mengirim kartu Valentine, sebenarnya tidak ada kaitan langsung dengan Santo Valentine. Riwayatnya, pada tahun 1415 M, Duke of Orleans yang dipenjara di Tower of London, bertepatan dengan perayaan hari gereja mengenang St. Valentine tanggal 14 Februari, mengirim kartu kepada isterinya di Perancis yang berisi puisi cinta.  Oleh Geoffrey Chaucer, penyair Inggris, peristiwa itu dikaitkannya dengan musim kawin burung-burung dalam puisinya. 
Lantas, bagaimana dengan ucapan “Be My Valentine?” yang sampai sekarang masih saja terdapat di banyak kartu ucapan atau dinyatakan langsung oleh pasangannya masing-masing? Ken Sweiger mengatakan kata “Valentine”berasal dari bahasa Latin yang mempunyai persamaan dengan arti: Yang Maha Perkasa, Yang Maha Kuat, dan Yang Maha Kuasa”. Kata ini sebenarnya pada zaman Romawi Kuno ditujukan kepada Nimrod dan Lupercus, tuhannya orang Romawi.
Disadari atau tidak, demikian kata Ken Sweiger, jika seseorang meminta orang lain atau pasangannya menjadi To be my Valentine?”, maka dengan hal itu sesungguhnya kita telah terang-terangan melakukan suatu perbuatan yang dimurkai Tuhan, karena meminta seseorang menjadi “Sang Maha Kuasa” dan hal itu sama saja dengan upaya menghidupkan kembali budaya pemujaan kepada berhala. Adapun Cupid (berarti: the desire), disebut sebagai Dewa cinta.Ia digambarkan si bayi atau lelaki rupawan setengah telanjang yang bersayap dengan panah, ia  adalah putra Nimrod “the hunter”dewa Matahari. Disebut tuhan Cinta, karena ia begitu rupawan, sehingga diburu banyak perempuan.Bahkan dikisahkan bahwa ibu kandungnya sendiri pun tertarik sehingga melakukan incest perzinahan dengan anak kandungnya itu!
Silang sengketa tentang siapa Santo Valentine ini juga terjadi di dalam Gereja Katolik sendiri. Menurut gereja Katolik seperti yang ditulis dalam The Catholic Encyclopedia (1908), nama Santo Valentinus paling tidak merujuk pada tiga martir atau santo (orang suci) yang berbeda, yakni: seorang pastur di Roma, seorang uskup Interamna (modern Terni), dan seorang martir di provinsi Romawi Afrika. Koneksi hubungan kisah antara ketiga martir ini dengan Hari Valentine juga tidak jelas.
Bahkan Paus Gelasius II, pada tahun 496 menyatakan bahwa sebenarnya tidak ada yang diketahui secara pasti mengenai martir-martir ini, walau demikian Gelasius II tetap menyatakan bahwa setiap tanggal 14 Februari merupakan hari raya peringatan Santo Valentinus.
Ada yang mengatakan bahwa, Paus Gelasius II sengaja menetapkan hal ini untuk menandingi hari raya Lupercalia yang dirayakan pada tanggal 15 Februari.  Sisa-sisa kerangka yang digali dari makam Santo Hyppolytus di Via Tibertinus dekat Roma, diidentifikasikan sebagai jenazah St. Valentinus. Jenazah itu kemudian ditaruh dalam sebuah peti emas dan dikirim ke Gereja Whitefriar Street Carmelite Church di Dublin, Irlandia. Jenazah ini telah diberikan kepada mereka oleh Paus Gregorius XVI pada tahun 1836.
Banyak wisatawan sekarang yang berziarah ke gereja ini pada hari Valentine, di mana peti emas diarak dalam sebuah prosesi khusyuk dan dibawa ke sebuah altar tinggi di dalam gereja. Pada hari itu, sebuah misa khusus diadakan dan dipersembahkan kepada para muda-mudi dan mereka yang sedang menjalin hubungan cinta. Hari raya ini dihapus dari kalender gerejawi pada tahun 1969, dengan alasan sebagai bagian dari sebuah usaha gereja yang lebih luas untuk menghapus santo dan santa yang asal-muasalnya tidak bisa dipertanggungjawabkan, karena hanya berdasarkan mitos atau legenda. 
Namun demikian, ternyata misa ini sampai sekarang masih dirayakan oleh kelompok-kelompok gereja tertentu. Sayangnya pemuda-pemudi muslim juga ikut-ikutan terjerumus ke dalam budaya paganisme agama katholik roma ini.
Jelas sudah, Hari Valentine sesungguhnya berasal dari mitos dan legenda zaman Romawi Kuno di mana masih berlaku kepercayaan paganisme (penyembahan berhala). Gereja Katolik sendiri tidak bisa menyepakati siapa sesungguhnya Santo Valentine yang dianggap menjadi martir pada tanggal 14 Februari. Walau demikian, perayaan ini pernah diperingati secara resmi Gereja Whitefriar Street Carmelite Church di Dublin, Irlandia dan dilarang secara resmi pada tahun 1969. Beberapa kelompok gereja Katolik masih menyelenggarakan peringatan ini tiap tahunnya.
KEPENTINGAN BISNIS
Hari Valentine yang masih dihidup-hidupkan hingga sekarang itu tidak lain adalah upaya para pengusaha yang bergerak di bidang pencetakan kartu ucapan, pengusaha hotel, pengusaha bunga, pengusaha televisi, penyelenggara acara, dan sejumlah pengusaha lain yang ingin meraup keuntungan sangat besar dari event itu, sekaligus untuk menjauhkan para pemuda dari keyakinan ajaran agamanya agar mengikuti apa mau mereka. 
Mereka sengaja, lewat kekuatan promosi dan marketingnya, meniup-niupkan Hari Valentine Day sebagai hari khusus yang sangat spesial bagi orang yang dikasihi, agar dagangan mereka laku dan mereka mendapat laba yang amat sangat besar. Inilah apa yang sering disebut oleh para sosiolog sebagai industrialisasi agama, di mana perayaan agama oleh kapitalis dibelokkan menjadi perayaan bisnis.
PESTA KEMAKSIATAN
Orang biasanya mengira perayaan Hari Valentine berasal dari Amerika. Namun sejarah menyatakan bahwa perayaan Hari Valentine sesungguhnya berasal dari Inggris. Di abad ke-19, Kerajaan Inggris masih menjajah wilayah Amerika Utara.Kebudayaan Kerajaan inggris ini kemudian diimpor oleh daerah koloninya di Amerika Utara.
Di Amerika, kartu Valentine pertama yang diproduksi secara massal dicetak setelah tahun 1847 oleh Esther A. Howland (1828 – 1904) dari Worcester, Massachusetts. Ayahnya memiliki sebuah toko buku dan toko peralatan kantor yang besar. Mr. Howland mendapat ilham untuk memproduksi kartu valentine di Amerika berkat sebuah kartu Valentine Inggris yang ia terima. Upayanya ini kemudian diikuti oleh pengusaha-pengusaha lainnya hingga kini.
Sejak tahun 2001, The Greeting Card Association (Asosiasi Kartu Ucapan AS) tiap tahun mengeluarkan penghargaan “Esther Howland Award for a Greeting Card Visionary” kepada perusahaan pencetak kartu terbaik.
Sejak Howland memproduksi kartu ucapan Happy Valentine di Amerika, produksi kartu dibuat secara massal di seluuh dunia. The Greeting Card Association memperkirakan bahwa di seluruh dunia, sekitar satu milyar kartu Valentine dikirimkan per tahun. Ini adalah hari raya terbesar kedua setelah Natal dan Tahun Baru (Merry Christmast and The Happy New Year), di mana kartu-kartu ucapan dikirimkan. Asosiasi yang sama juga memperkirakan bahwa para perempuanlah yang membeli kurang lebih 85% dari semua kartu valentine.
Mulai pada paruh kedua abad ke-20, tradisi bertukaran kartu di Amerika mengalami diversifikasi. Kartu ucapan yang tadinya memegang titik sentral, sekarang hanya sebagai pengiring dari hadiah yang lebih besar. Hal ini sering dilakukan pria kepada perempuan. Hadiah-hadiahnya bisa berupa bunga mawar dan coklat. Mulai tahun 1980-an, industri berlian mulai mempromosikan hari Valentine sebagai sebuah kesempatan untuk memberikan perhiasan kepada perempuan pilihan.
Di Amerika Serikat dan beberapa negara Barat, sebuah kencan pada hari Valentine sering ditafsirkan sebagai permulaan dari suatu hubungan yang serius. Ini membuat perayaan Valentine di sana lebih bersifat ‘dating’yang sering di akhiri dengan tidur bareng (perzinaan) ketimbang pengungkapan rasa kasih sayang yang tulus dari anak ke orangtua, ke guru, dan sebagainya dan tidak disertai kontak fisik. Inilah sesungguhnya esensi dari Valentine Day, yakni menyebarkan industry kemaksiatan, berkedok kasih sayang.
Perayaan Valentine Day di negara-negara Barat umumnya dipersepsikan sebagai hari di mana pasangan-pasangan kencan boleh melakukan apa saja, sepanjang malam itu. Malah di berbagai hotel diselenggarakan aneka lomba dan acara yang berakhir di masing-masing kamar yang diisi sepasang manusia berlainan jenis.Ini yang dianggap wajar, belum lagi party-party yang lebih bersifat tertutup dan menjijikkan.

PEMURTADAN TERSELUBUNG
Tiap tahun menjelang bulan 14 Februari, banyak remaja Indonesia yang notabene mengaku beragama Islam ikut-ikutan sibuk mempersiapkan perayaan Valentine. Walau sudah banyak di antaranya yang mendengar bahwa Valentine Day adalah salah satu hari raya umat Kristiani yang mengandung nilai-nilai akidah Kristen dan penyembahan berhala Dewa dewi Romawi kuno, namun hal ini tidak terlalu dipusingkan mereka. “Ah, aku kan ngerayaain Valentine buat fun-fun aja”, demikian celoteh bodoh remaja kita tersebut yang sekedar berkilah. Bisakah dibenarkan sikap dan pandangan seperti itu?
Perayaan Hari Valentine memuat sejumlah dogma dan ideologi Kristiani dan perayaan penyembahan berhala-berhala, dan ini sangat dilarang di dalam ajaran Islam, karena pelakunya akan terjerumus dalam kesesatan dan Murtad tanpa disadarinya.
Nah, jika ada pemuda-pemudi Muslim ikut-ikutan merayakan Hari Valentine, maka mereka telah ikut-ikutan melakukan penyembahan dan pengagungan dewa dewi mereka. Hal ini di dalam ajaran Islam sudah termasuk perbuatan musyrik atau mempersekutukan Allah SWT, yang tidak akan mendapat ampunan dari Allah SWT. Apakah kita mau mengorbankan keridhoan dan kasih sayang dan cinta Allah yang sebenarnya dengan kemurkaan-Nya  hanya gara-gara ikut-ikutan merayakan Hari Valentine yang berisi kesenangan yang sangat sedikit tersebut??  Rasulullah saw telah bersabda: Barangsiapa mengikuti suatu kaum, maka dia termasuk bagian dari kaum itu (HR. Abu Daud & Ahmad) 
Jadi,… ”Tidak semua yang kita anggap baik dan kita senangi itu bagus dan bermanfaat untuk kita, bahkan bisa jadi membahayakan dan merugikan kita.Allah Swt berfirman: 
Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui. (QS. Al Baqarah 216). Wallohu a’lam.
Demikian, semoga Allah selalu membimbing kita ke jalan yang benar dan diridhoi-Nya, serta melindungi kita dari segala tipu daya syetan dan bala tentaranya, baik yang dari golongan jin maupun yang dari golongan manusia.Amin.
Maha Suci Engkau Ya Tuhan kami, dan segala puji hanya milikMu, aku bersaksi bahwa tidak ada Tuhan selain Engkau, aku memohon ampun kepadaMu dan aku bertaubat kepadaMu.

Kemana Putra-Putri Anda di Malam Valentine’s.. ?




“AKU pengen banget jalan jalan ke Bali berdua bareng doi. Romantis banget kalau berduaan sama orang yang dicintai, sambil liat sunset dipinggir pantai dan dilanjutin Candle Light Dinner dipinggir pantai. Sebelum makan sembunyin bunga mawar di belakang badan buat surprise ke doi nanti pas makananya udah siap santap sambil bilang, aku cinta kamu, semua akan ku lakukan untukmu untuk membahagiakan kamu cintaku,” kata Indah dalam wall Facebook-nya. 

Lain lagi cerita dengan Sari yang telah berpengalaman merayakan Valentine’s bersama pasangannya. “Malam itu doi membuat tattoo atas nama saya dengan tinta berwarna merah muda di pergelangan tangannya. WaaHHHH ! Saya tersanjung. Ini adalah hadiah Valentine’s paling istimewa untuk saya,” katanya. astagfirollah..

Kenangan serupa datang dari seorang gadis. Sebut saja Mia asal jakarta (21). “Kenangan indah Valentine’s tahun lalu gak pernah bisa gue lupain banget. Gue diajak ke sebuah lapangan kosong yang udah disedian lilin merah yang berbentuk segitiga. Gue kaget, pas gue buka bungkusan doi siapkan untuk gue, isinya berupa kotak coklat. Oh, gue berasa terbang. Gue terharu, doi yang sehari-harinya cuek, tiba-tiba bisa romantic. Terakhir dia beri kecupan manis di pipi dan kening yang bikin gue meleleh. Dan malam itu kita habiskan dalam suasana terindah dalam hubungan Gue yang tak bisa diceritakan di sini. 

Inilah kisah-kisa seperti ini bisa kita bisa baca secara terbuka di laman Facebook, blog-blog pibadi atau komentar-komentar di situs bertema remaja.

***

Entah dari mana ceritanya tiba-tiba budaya Barat yang sering disebut Hari Kasih Sayang (Valentine’s Day) yang kerap dirayakan pada tanggal 14 Februari selalu identik dengan memberi cokelat, bunga berwarna merah dan makan malam dikeliling lilin. Yang jelas tradisi seperti ini terus menyebar ke berbagai penjuru dunia.

Masalahnya, tradisi seperti jauh lebih berkembang ke arah lebih mengerikan lagi, yakni seks bebas. Bahkan acara-acara yang berujung ke kamar tidur ini justru difasilitasi dan dikampanyekan secara terang-terangan.

Tahun 2011 lalu, sebuah organisasi non-pemerintah Amerika (AS) berkampanye untuk mengajak pasangan saling mengungkapkan perasaan cinta mereka dengan kondom.

LSM bernama Pusat Keanekaragaman Hayati AS, mendistribusikan 100.000 kondom lewat kotak khusus. Masing-masing menampilkan salah satu dari enam hewan berisiko punah ditambah slogan pada sampul dan pesan tentang populasi manusia di dalam paket tersebut.

"Untuk membantu memastikan sebuah dunia yang layak huni bagi spesies lain, sehat dan sejahtera bagi kita, mari kita menjadi orang yang bertanggung jawab atas reproduksi," demikian pesan LSM tersebut.

Di dalam kotak itu, terdapat gambar kumbang hitam dan merah mengubur Amerika, serta pesan misalnya agar melindungi spesies beruang kutub, katak batu, harimau, kucing atau hutan yang ditebang demi diambil kayunya untuk dijadikan bahan kertas tisu. Kondom tersebut didistribusikan secara gratis di seluruh Amerika Serikat oleh para relawan.

Mungkin di antara kita ada yang mengatakan, “Ah, tapi itu kan Amerika.” Eit, tunggu dulu. Bahkan di tetangga kita yang dikenal kuat budaya Melayu, hal serupa juga terjadi.

Menjelang perayaan Hari Kasih Sayang tahun 2012 lalu, Polisi Diraja Malaysia dibuat bingung dengan raibnya 726 ribu kondom ultra-tipis di tengah-tengah pengiriman ke Jepang. Pihak distributor di Jepang pun merasa kecewa dan dirugikan atas hilangnya kondom senilai miliaran rupiah tersebut.

"Kami menanggapi kehilangan kondom ini dengan serius. Saat ini, kami tengah menginvestigasi kasus itu," ujar juru bicara Polisi Malaysia, seperti dilansir laman The Malaysian Insider, Rabu 9 Februari 2012. 

Entahlah, ke mana perginya alat kontrasepsi dan pencegah kehamilan ini. Namun yang pasti, aparat Malaysia telah menangkap hampir 50 pasang Muslim di Selangor karena dianggap " berlebihan merayakan Valentine’s Day". 96 orang ditahan dengan dakwaan khalwat (berduaan dengan lawan jenis bukan muhrim di tempat sepi) saat Valentine’s.

Di Kuala Lumpur, aparat penegak agama bahkan menggerebek hotel dan taman umum menjelang Valentine’s serta menahan 16 Muslim, terutama remaja, demikian dikutip juru bicara dari Departemen Urusan Islam Federal kepada AFP tahun lalu.

Sama juga dengan di Indonesia. Hampir setiap malam menjelang pergantuan tahun atau Hari Valintine, alat kontrasepsi pencegah kehamilan ini ludes dibeli remaja. Tahun 2011 lalu, stok kondom di beberapa hotel di Kota Kediri Jawa meningkat. Meningkatnya permintaan ini berbarengan dengan meningkatnya penyewaan kamar. Ghalibnya, Komisi Penanggulangan AIDS Daerah (KPAD) Kota kediri justru menjadi lembaga yang ikut andil mendistribusikan ratusan kondom ke outlet outlet di beberapa hotel di Kota Jawa Kediri. 

“Mungkin permintaan kondom dari penghuni kamar meningkat,”kata Heri Nurdianto dari KPAD Kediri. Termasuk dilakukan tahun ini. (“Jelang Valentin, Kota Kediri Digelontor 8.640 Kondom”, www.beritajatim.com, Jum'at, 10 Februari 2012).

Kasus sama serupa terjadi di berbagai daerah. Jakarta, Bandung, Surabaya, Medan sampai Pontianak. nauzubillahhiminzhalik...  

Remaja, Peran orangtua dan Pesan Islam 

Remaja, secara psikologis memiliki jiwa yang labil. Umumnya melakukan sesuatu dulu, berfikir kemudian. Karenanya, apa yang ada dalam benaknya hanya kesenangan dan hura-hura tanpa memikir dampak dan akibatnya.

Dr. Singgih Gunarsah D dalam bukunya “Psikolog Remaja”, mengatakan, “Masa remaja merupakan masa yang paling rawan dalam pergaulan di mana emosi pada masa ini masih sangat labil. Para remaja mengalami penuh gejolak emosi dan tekanan jiwa sehingga mudah menyimpang dari aturan dan norma-norma sosial yang berlaku di kalangan masyarakat.”

Umumnya remaja, lebih suka mendengar teman sebaya atau teman dekatnya daripada orangtuanya. Masalahnya, apa dan siapa temannya? Jika temannya baik, mungkin orangtua tenang. Bagaimana jika teman-temannya itu adalah anak-anak yang kurang baik?

Karena pentingnya masa remaja itulah sehingga Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah bersabda untuk menjaga masa mudanya. 

“Tidak akan bergesar kaki seorang manusia dari sisi Allah, pada hari kiamat (nanti), sampai dia ditanya (dimintai pertanggungjawaban) tentang lima (perkara): tentang umurnya untuk apa dihabiskannya, masa mudanya digunakan untuk apa, hartanya dari mana diperoleh dan ke mana dibelanjakan, serta bagaimana di mengamalkan ilmunya.” [HR at-Tirmidzi (no. 2416)].

Dalam hadits lainnya, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

«إِنَّ اللَّهَ عَزَّ وَجَلَّ لَيَعْجَبُ مِنَ الشَّابِّ لَيْسَتْ لَهُ صَبْوَةٌ»

“Sesungguhnya Allah Ta’ala benar-benar kagum terhadap seorang pemuda yang tidak memiliki shabwah.” [HR. Ahmad (2/263] 

Maksud hadits di atas adalah pemuda yang tidak memperturutkan hawa nafsunya, dengan dia membiasakan dirinya melakukan kebaikan dan berusaha keras menjauhi keburukan. 

Saking pentingnya menjaga masa remaja, sebuah riwayat lain mengatakan, Allah Subhanahu Wata’ala akan melindungi pemuda di akherat bersama enam kelompok yang telah di jamin Allah. 

Dari Abu Hurairah radhiallahu anhu dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam beliau bersabda:

“Ada tujuh golongan manusia yang akan mendapat naungan Allah pada hari yang tidak ada naungan kecuali naungan-Nya: Pertama, pemimpin yang adil, pemuda yang tumbuh di atas kebiasaan ‘ibadah kepada Rabbnya. Kedua, lelaki yang hatinya terpaut dengan masjid.Keempat, dua orang yang saling mencintai karena Allah, sehingga mereka tidak bertemu dan tidak juga berpisah kecuali karena Allah. Kelima, lelaki yang diajak (berzina) oleh seorang wanita yang mempunyai kedudukan lagi cantik lalu dia berkata, ‘Aku takut kepada Allah’. Keenam, orang yang bersedekah dengan sembunyi-sembunyi, hingga tangan kirinya tidak mengetahui apa yang diinfakkan oleh tangan kanannya. Ketuju, orang yang berdzikir kepada Allah dalam keadaan sendiri hingga kedua matanya basah karena menangis.” [HR. Al-Bukhari no. 620 dan Muslim no. 1712)

Lebih khusus, Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi Wassalam (صلى الله عليه و سلم) memberi pesan kepada para orangtua yang memiliki anak-anak perempuan. Menurut Nabi, wanita adalah makhluk Allah yang amat istimewa. Kemuliaan dan keruntuhan sesuatu bangsa terletak di tangan mereka. Karena itulah, Nabi meminta agar para orangtua wajib memberi perhatian terhadap anak-anak perempuan mereka. 

Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi Wassalam (صلى الله عليه و سلم) pernah bersabda; "Takutlah kamu kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala (سبحانه و تعالى‎) dalam perkara-perkara yang berhubung dengan kaum wanita." Ini bermaksud bahawa setiap ibu bapak dan yang bergelar suami hendaklah sentiasa mengawasi anak-anak perempuan dan isteri mereka agar sentiasa berpegang teguh dengan agama dan mematuhi perintah Allah Subhanahu Wa Ta’ala (سبحانه و تعالى‎). 

Kata orang bijak, “Menjaga lembu sekandang lebih mudah daripada enjaga anak perempuan seorang.” Karena itu, khusus anak-anak (terutama perempuan) tak hanya diberi perlindungan, makan, tempat tinggal, seperti layaknya menjaga dan memelihara binatang ternak. Bagi mereka juga diperlukan pendidikan agama, akidah, ahlaq dalam perkara aurat dan pergaulan agar mereka tidak menjadi bahan fitnah yang ujungnya mencemarkan nama baik keluarga dan agama.

‘Aisyah radhiyallahu ‘anha berkisah: “Datang ke rumahku seorang wanita peminta-minta beserta dua putrinya. Namun aku tidak memiliki apa-apa yg dapat kusedekahkan kepada mereka kecuali hanya sebutir kurma. Wanita tersebut menerima kurma pemberianku lalu dibagi untuk kedua putri sementara ia sendiri tidak memakannya. Kemudian wanita itu berdiri dan keluar dari rumahku. Tidak berapa lama masuklah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam kuceritakan hal tersebut kepada beliau. Usai mendengar penuturanku beliau bersabda: “Siapa yang diuji dengan sesuatu dari anak-anak perempuan lalu ia berbuat baik kepada mereka maka mereka akan menjadi penghalang/penutup bagi dari api neraka.” (HR Al Bukhari, Muslim dan At Tirmidzi)

Sudah bukan rahasia lagi, Malam Tahun Baru atau Perayaan Hari Kasih Sayang (Valentine’s Day) menjadi alasan generasi muda untuk melampiaskan nafsu sahwat kepada orang yang belum hak nya. Agar tak ada lagi di antara anak-anak dan keluarga kita menjadi korban budaya ini, saatnya bertanya kepada diri masing-masing. “Kemana putra-putra kita di malam Valentine’s nanti?”. Nah, saatnya Anda mencegahnya atau mengajaknya dengan acara yang lebih mulia.

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More