Saturday, December 22, 2012

"The Khilafah: Protecting Women from Poverty and Enslavement"


Siaran Pers 
Hizbut Tahrir Host Konferensi suatu Perempuan Internasional:"Khilafah: Melindungi Perempuan dari Kemiskinan dan Perbudakan" 
Pada hari Sabtu 22 Desember 2012, Kantor Media Pusat Hizbut Tahrir dalam koordinasi dengan Hizbut Tahrir Indonesia menjadi tuan Konferensi Perempuan Internasional penting di Jakarta, Indonesia berjudul, "Khilafah: Melindungi Perempuan dari Kemiskinan dan Perbudakan." Ini akan mengumpulkan pembicara dan penonton dari 1500 wanita berpengaruh dari seluruh dunia untuk mengatasi penyebab keadaan menyedihkan kemiskinan dan eksploitasi ekonomi yang dihadapi perempuan di dunia Muslim dan global, serta menyajikan sistem Khilafah sebagai model pemerintahan yang dapat memecahkan masalah ini melumpuhkan yang mempengaruhi perempuan di seluruh dunia. Ini akan menjadi puncak dari kampanye global tentang isu bahwa Hizbut Tahrir telah terlibat dalam selama beberapa minggu terakhir. 
Dr Nazreen Nawaz, Perwakilan Perempuan dari Kantor Media Pusat Hizbut Tahrir berkomentar,"Di seluruh dunia Islam saat ini, jutaan perempuan bertempur setiap hari untuk kelangsungan hidup keuangan kemiskinan putus asa telah memaksa banyak untuk mencari pekerjaan di luar negeri., Sering menghadapi dalam penyalahgunaan proses parah. Lain telah didorong untuk bekerja dalam pekerjaan di bawah kondisi mirip perbudakan untuk memberi makan diri mereka sendiri dan keluarga mereka, atau kiri mengemis di jalanan. ini diproduksi kemiskinan ini perempuan menjadi korban pemerintah yang tidak kompeten korup di dunia Muslim yang telah membangun kekayaan pribadi mereka dari kekayaan negeri-negeri Muslim,. dan mereka adalah korban dari sistem kapitalis cacat dan menindas bahwa kepemimpinan menerapkan dan mempromosikan di negara mereka. ""Ini sistem kapitalis beracun, berdasarkan ekonomi pasar bebas dan model berbasis bunga keuangan telah menghasilkan ketimpangan massal dalam kekayaan, mendorong perempuan secara global ke dalam perbudakan kemiskinan dan ekonomi, termasuk jutaan hidup dalam negara-negara Barat serta negara-negara merayakan ekonomi tinggi pertumbuhan seperti China, India, Turki, dan Brasil. Dalam dunia Islam, kebijakan kolonial kapitalis dipaksakan pada wilayah dengan negara-negara Barat melalui globalisasi, liberalisasi pasar bebas, dan pinjaman dari lembaga seperti IMF dan Bank Dunia telah memanipulasi ekonomi dari negeri-negeri Muslim untuk melayani kepentingan pemerintah asing dan perusahaan sementara memiskinkan massa, menghancurkan pasar lokal, dan merampok orang-orang kaya dan sumber daya. " 
"Sementara itu, ideologi, eksploitatif kapitalis materialistik yang menempatkan penciptaan kekayaan di atas semua nilai-nilai lain dalam hidup telah berkorelasi pemberdayaan perempuan dengan pekerjaan, mendevaluasi ibu, dan mengikis konsep pemeliharaan laki-laki dan keadaan wanita - semua dalam upaya untuk mendorong perempuan ke tempat kerja. Hal ini telah menghasilkan suatu tekanan sosial yang kuat bagi perempuan untuk mencari pekerjaan untuk merasa dihargai, dan mengadopsi peran menindas menjadi baik nafkah dan rumah-maker, menyebabkan mereka untuk berkompromi peran penting mereka sebagai pengasuh dan pendidik masa depan Generasi. Sistem ini memiliki wanita manusiawi apa-apa kecuali komoditas ekonomi yang membawa keuntungan finansial untuk negara mereka, dan meninggalkan banyak uncared untuk dengan tidak ada untuk menyediakan bagi mereka dan anak-anak mereka. " 
"Konferensi ini mengumpulkan perempuan dari seluruh dunia untuk menyajikan Khilafah sebagai satu-satunya model pemerintahan yang dapat mengakhiri keadaan menyedihkan dari kesulitan keuangan dan eksploitasi Ini akan menyoroti bagaimana hal ini adalah sistem. Yang tempat mengamankan kebutuhan manusia atas keuntungan finansial dan perempuan dilihat sebagai manusia yang bermartabat akan selalu disediakan untuk dan dilindungi oleh kerabat laki-laki mereka atau oleh negara, dan bukan sebagai obyek dari penciptaan kekayaan, sementara pada saat yang sama memungkinkan mereka untuk mengejar karir jika mereka memilih. Ini akan juga menyajikan kebijakan yang unik dan suara ekonomi Islam Khilafah yang memiliki pendekatan yang telah teruji untuk mengatasi kemiskinan dan menyediakan keamanan finansial. Ini akan menjadi negara yang benar-benar perempuan secara global dapat terlihat sebagai model yang digunakan untuk melindungi mereka dari kemiskinan dan eksploitasi. Kami meminta semua wanita yang mencari solusi yang benar terhadap penindasan ekonomi dan perbudakan untuk menghadiri konferensi ini penting. "POTRET








Reaksi:

0 komentar:

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More