Tuesday, June 19, 2012

PUDARNYA PESONA CLEOPATRA, Karya : Habiburrahman El Shirazy

Saya pernah menonton Ayat-Ayat Cinta ,masa itu aku lebih dulu baca novelnya. iyah sih saya memang agak suka menyisipkan uang saku buat membeli apa saja yang aku sukai.. termaksud untuk membeli sebah novel atau buku2 yang saya ada rasa minat untuk membacanya.. yah ini membuatkan saya banyak terinspirasi oleh beliau.??. hah tetapi kata kawan2 ke pada saya,. nggak seruh loh mba kalau hanya ada novelnya saja,, nonton lebih lagi seruh mba andi. Saya malah tidak ada rasa peluang untuk duduk menonton, hah J hanya saja saya hanya suka membaca termasuk ini nih.. Bila Cinta Bertasbih hihi :). rasa-rasanya saya lebih suka membaca dibanding duduk menghabiskan waktku di depan layar besar. 
*Terus terang saja fenomena A2C dan Bila Cinta Bertasbih tidak membuatkan saya fanatik seperti kebanyakan rakan2, walhal saya lebih awal membaca sekaligus menonton A2C.Ok saya mengaku filemnya memang mantap, berbeda dan kaedah dakwahnya berjaya hingga menjadi satu 'trend' baru di Indonesia. Yang lagi2 buat saya tergamam kesan dari A2C ini adalah sampai ada kawan saya mahu menjadi seperti Aisyah (rela bermadu)! Huhu, relakah? Sekalipun dapat payung emas di akhirat nanti, sebagai perempuan amat sukar + pahit + kelat + payau  okey;P

Ok, lupakan tentang A2C. Sebenarnya saya mahu bercerita panjang sebuah lagi karya Habiburrahman El Shirazy ini~ PUDARNYA PESONA CLEOPATRA~


Sebenarnya inilah novel pertama karya beliau yang pernah dibaca. Walaupun dulu ramai rakan2 bercerita keasyikan membaca novel A2C, tetapi oleh kerana saya telah menonton filemnya, maka agak lambat + malas untuk saya mengulangi kisah yang telah sedia maklum. 
Pudarnya Pesona Cleopatra (PPC) sebenarnya adalah novel terdahulu sebelum A2C. Menurut penulisnya, karya ini adalah eksperimen beliau sebelum menghasilkan A2C, dan hasilnya setelah A2C meletup sekaligus novel2 sebelumnya turut sama2 naik hingga dicetak berulang2 kali. novel yang saya beli ini juga merupakan cetakan tahun ini (2010), ulang cetak kali ke 20! Wow!!!  hihi ..:)

Di dalam novel ini terkandung dua mini novel, iaitu seperti tajuk pada kulit buku ~ PUDARNYA PESONA CLEOPATRA ~ dan ~SETETES EMBUN CINTA NIYALA~. Saya hanya telah membaca PPC sahaja, untuk novel keduanya, InsyaAllah disambung lagi.
bagaimana yah biasa menjadi lambang penulis ini, pasti setiap novel yang dihasilkannya adalah berkonsepkan cinta. PPC mengisahkan seorang lepasan Mesir, yang  telah dijodohkan oleh ibunya sejak kecil lagi dengan anak kawan karibnya sendiri. Untuk tidak mahu menjadi anak derhaka, maka beliau bersetuju bernikah gadis bernama Raihana tersebut, walaupun jauh di sudut hatinya berkehendakkan, lebih cocok lagi 'bermimpikan' gadis Mesir. Dengan kata lain, nikah tanpa cinta, walhal gadis tersebut (Raihana) adalah hafizah, pelajar terbaik, cantik, dan sebagainya, pokoknya sempurna sebagai isteri solehah.:)

Setelah disatukan, penulis sarat menceritakan kehidupan mereka sebagai suami isteri, yang mana membuatkan saya tertanya2 bagaimanakah kehidupan 'bersatu' tanpa perasaan cinta dan sayang. Dalam hal ini, Raihana memang separuh mati tangkap cinta sayang, yang mana setia menjaga serta menjalankan tanggungjawab sesolehah yang mungkin, hingga sanggup melutut mengenangkan jika ada kesalahannya hingga menyebabkan sang suami tidak mempedulikannya!. Ya, disebabkan keobsesan si suami yangg sangat terpesona dengan kejelitaan gadis Mesir (menurutnya jika ada 8 gadis Mesir, yang cantik adalah 16, kerana bayangannya yang cantik turut ikut serta!!! Auw!), hinggakan telah menikah masih tidak terbit walau sekelumit rasa cinta pada isterinya, malah telah hamil juga perasaan itu tak tumbuh2! Arghhhhh, bagaimanalah jadinya ???

Betul saya agak hairan bagaimana hidup, dan 'bersama' tanpa berperasaan cinta. Huh! Kalau ikut emosi ini, tentang ini. yah nama juga novelkan, jadi apa-apa boleh terjadi. Mungkin Teman saya benar, dah alang2 diijab secara sah, tak kira tanggungjawab lahir atau batin, wajib dilaksanakan. Katanya, masalah perasaan belakang kira!. Huhu. No comment :)

Ok, sambung lagi, hinggalah si Raihana mengandung 7 bulan, dan meminta izin untuk pulang ke rumah orang tuanya, si suami masih belum ada rasa cinta. Malah beliau rasa gembira akan ketiadaan isterinya, kadang2 tak ingat pun. Tetapi jangan melulu memarahinya, kerana walaupun perasaan cinta terhadap Raihana tiada, namun tidak pernah terniat dalam dirinya untuk beristeri dan jatuh cinta pada yang lain. Akhirnya keinsafan timbul apabila beliau bertemu denggan beberapa kawan yang pernah berpengalaman menikahi perempuan Mesir, yang kebanyakan atas dasar kecantikan, dan akhirnya merana hingga bercerai-berai. Dari situlah akhirnya beliau menyedari betapa bertuahnya beristerikan sekufu ~ Raihana berketurunan Jawa~. Lantas baru berniat mahu menjenguk isteri di kampung, baru terbit rasa rindu, baru datang perasaan cinta. Oh, kalaulah saya di tempat Raihana, alahai..... Bagi saya boleh dimaafkan lagi segala penat lelah tanggungjawab lahir sebagai isteri, itu tak ada hal punyalah, tetapi yang sukar diterima apabila 'bersama' tanpa sebarang perasaan.  Huhu... Ok2, saya sadar kenyataan ini memang naif;p

Pengakhiran cerita, segalanya telah terlambat, Raihana bersama kandungannya kembali ke rahmatullah kerana tergelincir jatuh dan ya, pastilah Abang sayang menyesal. di Tambah2 lagi nih abag sayang menyesal apabila membaca surat2 Raihana yang ditinggalkan sebelum pulangnya ke kampung. Lagi2 menyesal beliau tidak berpeluang menjadi seperti Imam Ibnu Hazm (memang cita2nya) yang mencintai isterinya, Samar, sebuah kisah cinta teladan yang luar biasa (menurut yang ditulis oleh penulis). 

Sedih???? 

Ok, gaya penceritaan saya ini tidaklah sama perasaannya apabila membaca sendiri novel ini. Bacalah sekiranya ingin menyelami keperitan cinta mereka. Bagi saya kedua2nya tersiksa, Raihana dengan cinta tak berbalas, manakala si suami pula coba untuk jatuh cinta, tapi sia2, tak bisa2, hanya penuh kepura2an yang semakin menyeksakan diri. Tak boleh juga menyalahkannya, bagi saya memang agak sukar untuk jatuh cinta. Datanglah siapapun secantik bidadari, mailah jejaka setampan bidadara sekalipun, jika tiada perasaan itu, maka tiadalah cinta.

Kesimpulannya,
  • Menurut penulis buku sendiri, yang mana kisah ini adalah buat mereka yang menganggap kecantikan adalah segalanya! Jadi???
  • Jadilah isteri solehah seperti Raihana. Ianya terbukti dengan kesabarannya yang akhirnya cintanya dibalas, walaupun setelah beliau tiada. Boleh? Oh.
  • Apapun cinta juga bukanlah segala2nya. Ada faham ngga.. hihi moga2 kawan semuanya yah insyaallah? Ehem ehem(>_<)
Bagi saya, penulis - Habiburrahman El Shirazy- ini memang master dalam penulisan bercorak novel Islami seperti ini. Beliau memang betul2 memahami  psikologi cinta. Tidak heranlah penulisannya menimbulkan perasaan mendalam hingga terbawa-bawa ke dunia realiti. Untuk novel ini, bahasanya santai tetapi terkesan dan mudah difahami, di samping plot cerita yang teratur untuk kita ikuti (tidak berkecamuk dan membingungkan). Sekali lagi walaupun novel ini ringkas, tapi cukup mengesankan! :)

Kalau sekiranya ada yang teringin baca cerita yang lebih jelas lagi. tapi hanya Cerita pendeknya saja sih (cerpen) coba sahabat klik sini Pudarnya Pesona Cleopatra

Reaksi:

0 komentar:

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More